20 Januari 2009

Menjadi Sahabat Bumi yang Baik - Kompetisi Website Kompas Muda - im3

Selama ini bumi, tempat tinggal kita satu-satunya di dunia ini, sudah menjadi teman—bahkan sahabat yang sangat baik bagi kita. Dia selalu menyediakan apapun yang kita butuhkan; saat kita lapar dia menyediakan tumbuhan dan binatang untuk kita, saat kita haus dia sudah menyiapkan air untuk kita semua, dan yang pasti dia menyediakan oksigen untuk kita tetap hidup.

Sudah terlalu banyak—sangat-sangat banyak yang bumi lakukan untuk kita. Lalu apa balasan kita –yang mengaku sebagai sahabat bumi—untuknya?

Mocca, di salah satu lagunya yang berjudul friend, mengatakan, it’s you a friend in need is a friend indeed. Bumi memang selalu ada saat kita butuhkan, tapi apa kita selalu ada saat bumi membutuhkan pertolongan kita?

Coba kita lihat apa yang telah dilakukan manusia kepada bumi, sejauh ini.

1. Penebangan Hutan
Bumi dengan baik hati memberikan ‘bonus’ kepada kita agar kita bisa bernafas lebih mudah. Dia menyediakan pohon-pohon di hutan sana, agar produksi oksigen lebih lancar. Tapi apa yang terjadi? Manusia menebangnya sembarangan, merusaknya, bahkan membakarnya. Tanpa rasa berterimakasih manusia malah menghancurkan apa yang bumi telah berikan kepada mereka.

2. Penggunaan Barang Tambang Berlebihan
Demi mencapai dunia industri dan peradaban serba modern dengan pesat, manusia menggunakan barang tambang dengan berlebihan. Contohnya, minyak bumi, batu bara, nikel, emas, pasir, tembaga, dan perak. Ingat, barang tambang seperti itu tidak bisa diperbaharui, dengan kata lain akan habis, suatu hari nanti. Mungkin saat ini kita bisa senang karena barang-barang tambang itu melimpah sehingga kita menggunakannya dengan sepuasnya. Tapi nanti?

Contoh yang paling mudah dilihat mungkin minyak bumi. Kita bisa lihat sendiri berapa banyak kendaraan yang membutuhkan bensin setiap harinya. Berapa banyak kendaraan yang bertambah di bumi ini setiap harinya. Sayangnya, pertambahan kendaraan itu berbanding terbalik dengan banyaknya minyak di bumi ini.

Menurut catatan Energy Information Administration .USA, setiap harinya penduduk bumi menghabiskan minyak sekitar 80 juta barel. Alias hampir 30 miliar barel per tahun. Kalau kita jumlahkan dalam kurun waktu seabad, maka manusia telah menghabiskan minyak sebanyak sekitar 3 triliun barel. Setara dengan 450 triliun liter. Atau lebih dari 300 triliun ton. Artinya, dalam 100 tahun terakhir ini isi perut Bumi telah kehilangan cairan minyak sebanyak 300 triliun ton. Atau, bervolume 450 triliun liter. Kalau sebuah kapal tangker isinya 100.000 liter, maka ini sama dengan 4,5 miliar kapal tanker.
Bisa dibayangkan kan, betapa ’kosongnya’ perut bumi? Itu hanya diakibatkan oleh minyak bumi loh, belum yang lain-lain.

3. Membangun Gedung-gedung tinggi


Manusia memang berrevolusi, semakin lama semakin modern. Salah satunya dengan membangun banyak gedung tinggi di kota-kota besar. Efek dari membangun gedung-gedung tinggi ini sangat berbahaya.

Karakteristik tanah di sekitarnya akan berubah, sirkulasi angin terhambat dengan adanya gedung-gedung menjulang tinggi itu, dan yang paling parah, adalah perubahan iklim. Pembangunan gedung-gedung yang berdinding kaca juga akan mengakibatkan peningkatan panas, karena kaca-kaca itu memantulkan langsung radiasi panas matahari.

4. Perusakan ekosistem laut
Laut adalah tempat yang bumi berikan untuk kita, di dalamnya berisi berbagai macam hal. Dan manusia, lagi-lagi, dengan seenaknya merusak laut. Terumbu karang, pengambilan fauna dengan seenaknya sehingga mengakibatkan fauna itu akan punah, perusakan hutan mangrove.

--

Itu baru beberapa, masih banyak sekali hal-hal lain yang kita lakukan. Tidakkah kita terlihat sebagai teman yang jahat? Teman yang hanya ingin mengambil keuntungan, dan membalasnya dengan perbuatan yang merusaknya?

Jika sekarang bumi ’marah’, wajar gak? Coba lihat beberapa ’kemarahan’ bumi akibat ulah manusia.

Contoh yang paling sering diomongkan adalah pemanasan global. Pemanasan global a.k.a global warming adalah adanya proses peningkatan suhu rata-rata atmosfer, laut, dan daratan Bumi. Meningkatnya suhu global diperkirakan akan menyebabkan perubahan-perubahan yang lain seperti naiknya permukaan air laut, meningkatnya intensitas fenomena cuaca yang ekstrim, serta perubahan jumlah dan pola presipitasi. Akibat-akibat pemanasan global yang lain adalah terpengaruhnya hasil pertanian, hilangnya gletser, dan punahnya berbagai jenis hewan. (http://id.wikipedia.org/wiki/Pemanasan_global)

Mungkin dari posting kami sebelumnya sudah banyak diceritakan efek-efek dari pemanasan global ini, berbagai akibat, bahaya-bahaya yang terjadi, yang semuanya mengerikan. Air laut pasang, es di kutub mencair, bumi semakin panas, polar bear kehilangan tempat tinggal..

Kita semua tahu, pemanasan global ini tidak bisa dicegah, tapi kita masih bisa memperlambat efek dari pemanasan global ini. Ada beberapa tindakan yang sangat mudah yang dapat kita lakukan. Tidak usah menyuruh orang lain untuk melakukan, cukup menyuruh diri kita sendiri.


1. Switch Off
Matikan sumber listrik yang tidak dibutuhkan. Saat televisi tidak ditonton, laptop tidak digunakan, AC yang terus-menerus menyala,, kita cukup memencet tombol off dan mencabut listrik. Yakinkan bahwa sambungan benar-benar terputus sehingga listrik tidak mengalir. Bahkan MTV dengan program switch-nya juga meminta kaum muda untuk me-switch alat listrik yang tidak digunakan J

2. Membuang sampah pada tempatnya
Kata-kata yang terlalu sering kita dengar tetapi cukup susah untuk dilakukan. Apa susahnya sih, membuang sampah di tempat sampah? Atau kalau tidak ada tempat sampah terdekat, menyimpannya dahulu?

3. Meminimalisasi penggunaan plastik
Sekarang semakin banyak tas belanja yang dapat kita gunakan sebagai pengganti plastik. Yang termudah bisa didapat di carefour hanya dengan sepuluh ribu rupiah.

4. Menggunakan kendaraan umum
Untuk menghemat bahan bakar yang semakin lama semakin berkurang, kita bisa menggunakan kendaraan umum. Selain lebih murah, memakai kendaraan umum juga dapat mengurangi polusi, jika dibandingkan kita semua memakai kendaraan sendiri. Tapi, kalau jarak yang ingin ditempuh masih kurang dari 5 km, ada baiknya kita berjalan kaki, atau dengan sepeda. Selain sehat, juga dapat mengurangi polusi.

5. Mengurangi makan daging
Menurut Laporan Perserikatan Bangsa Bangsa tentang peternakan dan lingkungan yang diterbitkan pada tahun 2006 mengungkapkan bahwa, "industri peternakan adalah penghasil emisi gas rumah kaca yang terbesar (18%), jumlah ini lebih banyak dari gabungan emisi gas rumah kaca seluruh transportasi di seluruh dunia (13%). " Hampir seperlima (20 persen) dari emisi karbon berasal dari peternakan. Jumlah ini melampaui jumlah emisi gabungan yang berasal dari semua kendaraan di dunia!

Toh memperbanyak sayuran juga membuat pola konsumsi kita lebih sehat, atau mungkin untuk yang lagi diet bisa cepat kurus! :D

6. Menanam satu buah pohon
Hanya dengan menanam satu buah pohon, jika dilakukan oleh setiap orang pasti akan berakibat sangat baik. Semakin hijau, semakin damai lingkungan kita, hati pun ikut tentram melihat hijau-nya lingkungan.

--

Mungkin masih banyak hal lain yang bisa kita lakukan selain hal-hal ’klise’ di atas. Di posting-posting sebelumnya mungkin kami juga pernah mengingatkan. Tapi sekarang, apakah kita semua sudah melakukannya? Apakah saya sudah melakukannya? Kamu? Dia? Mereka?

Bumi ini milik kita, sahabat kita, bagian dari hidup kita. Kita yang ingin mendapatkan isinya, kita juga yang harus merawatnya. Kalau bukan kita, siapa lagi?

xoxo,
Lala & Melinda
Go Green Indonesia

untuk mengikuti : Kompetisi Desain dan Penulisan Web / Blog di Mudaers
'kompetisi website kompas muda - im3'



-
Rata Penuh

6 komentar:

I'm Hernadi-Key mengatakan...

i'm very interest with your information,

i've a lot of article about global warming

come on join with us to fight GLOBAL WARMING

we can exchange link for it..

http://hernadi-key.blogspot.com

attayaya mengatakan...

ayo hijaukan Indonesia
selamatkan bumi

http://attayaya.blogspot.com/search/label/Dunia%20Hijau

muhamaze mengatakan...

iya bener, ayo go green Indonesia.
save energy, less gas, save water, think before you buy etc..

banyak cara untuk fight global warming..

salam,
http://muhamaze.wordpress.com/

www.katobengke.com mengatakan...

i'm very interest with your information, i've a lot of article about global warming

agnes mengatakan...

howdy girls,,!! saya penyiar sebuah stasiun radio di plangkaraya. Dalam acra saya ada sesi go green dimana saya menginfo kan soal penghijauan. wktu ngetik di google, loncatnya ke situs ini! jadi bahan tulisan kalian saya siarkan di kalaweit radio .(yg bisa di streaming online di www.kalaeitfm.com)

hehehe,,alamat situs ini juga sya siarkan low..

berhubung saya masih SMA, kmi di kasih tugas bwat blog. tpi blog saya jelek bgt karena masih bingung..kunjungin dong,, di www.monkeyadvice.wordpress.com


xoxo (hehe,, suka goss.girl jga toh)

agnes mengatakan...

howdy girls,,!! saya penyiar sebuah stasiun radio di plangkaraya. Dalam acra saya ada sesi go green dimana saya menginfo kan soal penghijauan. wktu ngetik di google, loncatnya ke situs ini! jadi bahan tulisan kalian saya siarkan di kalaweit radio .(yg bisa di streaming online di www.kalaeitfm.com)

hehehe,,alamat situs ini juga sya siarkan low..

berhubung saya masih SMA, kmi di kasih tugas bwat blog. tpi blog saya jelek bgt karena masih bingung..kunjungin dong,, di www.monkeyadvice.wordpress.com


xoxo (hehe,, suka goss.girl jga toh)